Skip to content
Albert Einstein, Ilmuwan Yahudi Plagiator – Relift Media

Bacaan non-fiksi politik Albert Einstein, Ilmuwan Yahudi Plagiator

Semangat Yahudi di sini diproklamirkan sebagai doktrin anarkistik yang mempromosikan rencana-rencana Yahudi untuk penguasaan dunia dengan menghapus semua nilai tanah air, keluarga, dll.



Rakyat Amerika semakin menolak Relativitas-Einstein yang mempolitisir. Dies Committee on Un-American Activities secara terbuka menyebut Einstein seorang agitator komunis. Sebuah pertemuan massa terbuka diadakan untuk mempro­tes Einstein setelah dia menyerukan pemasokan senjata ke Spanyol Merah dalam New York Times.

Albert Einstein—pendiri Teori Relativitas, peraih Hadiah Nobel, mantan direktur Kaiser Wilhelm Institute for Physics, mantan Profesor Universitas Berlin dan Universitas Leiden, anggota Amsterdam Academy of Sciences, anggota “Committee for Intellectual Cooperation” Liga Bangsa-bang­sa, dan dewan Universitas Yerusalem—pasti telah yakin akan martabat saintifiknya saat dia mengibaskan debu Jerman dari kakinya “di bawah tekanan moral para Nazis” pada 1933 dan pergi ke Amerika. Sejak saat itu dia tak banyak bicara tentang Teori Relativitas, yang diklaim oleh mesin humas Yahudi sebagai penemuan ilmiah terbesar sejak Adam. Eins­tein saat ini bekerja di sebuah laboratorium bagus di Univer­sitas Princeton yang disediakan pemerintah Amerika. Jüdis­che Nationalbiographie suatu kali menulis:

“Ptolemaeus dan Copernicus cuma anak kecil jika dibandingkan dengan Einstein, yang menggoncang fondasi ruang dan waktu. Copernicus menggoncang ketidakgerakan absolut bumi. Einstein menggoncang absolutisme itu sendiri. Segala sesuatu tidaklah ‘riil’.”


Orang Yahudi di setiap negara menjadikan komrad rasial mereka, Einstein, sebagai Mesias. Penemuannya bakal men­transformasi pandangan keagamaan umat manusia, me­ngembalikan agama ke “dunia kultural” yang sudah menye­rah dengan agama. Dan hari ini, enam tahun kemudian? Dunia (kecuali kaum Yahudi) bakal kurang-lebih lupa tentang “Relativitas”-Einstein, andai tidak diingatkan sesekali dalam gaya “politisi” Einstein yang tak menyenangkan.

Seorang koresponden khusus Paris Soir yang mengun­jungi Einstein di laboratoriumnya pada 1937 menulis: ”Sang politisi menjadi seorang insinyur.” Einstein telah menerima 72 paten sejak saat itu, di antaranya, sebagaimana dicatat secara misterius oleh koresponden Paris Soir itu, “hal-hal bersifat konfidensial yang ditujukan hanya untuk pemerin­tah, karena bisa berbahaya jika jatuh ke tangan publik”. Pene­muan-penemuan lain di bidang fotografi lebih bersifat per­damaian. Penemuan teranyar, sebuah lensa baru—apa lagi yang bisa diharapkan dari Einstein—“kemungkinan besar akan mentransformasi sinematografi” dan akhirnya mem­persembahkan “sinema sempurna” untuk dunia. Ketika di­tanya kenapa menyibukkan diri dengan barang-barang se­hari-hari seperti itu, Einstein menjawab dengan rendah hati bahwa dia ingin berterimakasih kepada “tanah air”-nya atas sambutan hangat yang diterimanya.

Koresponden kita dari Paris Soir menulis (7.4.1937), “Eins­tein adalah salah satu tontonan (curiosités) Princeton yang sangat modern itu. Jika Committee to Encourage Tourism tidak bisa mempromosikan pertandingan futbol ini atau itu, masih ada lektur Einstein dari jam 2 sampai 3 mengenai ‘Differential Calculus dan Nuclear Reactions’, yang mungkin tidak menarik ratusan ribu, tapi tetap memikat ‘audiens’ paling menarik.”

Kita tak ingin mempertimbangkan aspek matematis dan saintifik dari Teori Relativitas, yang sejak pengumumannya telah dipandang oleh banyak ilmuwan serius sebagai bualan besar, sebagai penyajian sensasional dari hal-hal yang jelas, bahkan sebagai plagiarisme. Efek-efeknya destruktif dalam gaya khas Yahudi, dimaksudkan untuk menghancurkan nilai-nilai yang ada tanpa memberi manusia sesuatu yang baru dan konstruktif. Winniger menulis dalam Jüdische Nati­onalbibliographie: “Konsekuensi dari teori ini revolusioner. Orang mendapat perasaan bahwa tanah di bawah kakinya telah menghilang.” Semangat Yahudi di sini diproklamirkan sebagai doktrin anarkistik yang mempromosikan rencana-rencana Yahudi untuk penguasaan dunia dengan mengha­pus semua nilai tanah air, keluarga, dll, dengan menghan­curkan semua koneksi (kecuali koneksi dengan ras Yahudi).

Penerjemahan atas seizin Randall L. Bytwerk.

Judul asli : Albert Einstein. A “Tourist Attraction” at Princeton
Das Judenporträt: Albert Einstein. Die ‘Sehenswürdigkeit’ von Princeton
()
Pengarang :
Penerbit : Relift Media, November 2022
Genre :
Kategori : ,

Unduh

  • Unduh

    Albert Einstein, Ilmuwan Yahudi Plagiator

  • Unduh

    Koleksi Sastra Klasik (2022)